Rotating X-Steel Pointer

Selasa, 06 April 2010

RUANG LINGKUP MANAJEMEN OPERASIONAL



A. PENDAHULUAN Operasi merupakan salah satu fungsi dari bisnis disamping financial, marketing, maupun personalia. Operation tidak dapat berdiri sendiri, melaikan harus selalu berhubungan dengan fungsi-fungsi lainnya. Setiap perusahaan memiliki fungsi operasi, maka manajemen operasi berfungsi untuk memanage fungsi opersi dalam suatu organisasi. Pada awalnya manajemen opersi lebih banyak menfokuskan pada opersi
perusahaan manufaktur, sehingga dikenal dengan istilah “Manajemen Produksi”. Seiring dengan perkembangan sector jasa yang begitu pesat, maka manajemen operasi juga menfokuskan pembahasan pada operasi jasa. Dengan demikian lebih tepatlah kiranya kita mempelajari ”Manajemen Produksi/Operasi”. Manajemen operasi terdiri dari dua kata yaitu manajemen dan operasi. Operasi merupakan kegiatan mentransformasikan input menjadi output. Dengan demikian manajemen opersi merupakan kegiatan untuk mengatur/mengelola secara optimal/manajemen pengolahan sumber daya dalam proses transformasi input menjadi output. Berkaitan dengan proses transformasi, ada dua filosofi proses transformasi, yang dapat dilihat pada gambar 1. dan 2 sebagai berikut:

�� Little Quality (kualitas kecil) merupakan tranformasi yang sederhana yaitu proses perubahan input menjadi output, sehingga menimbulkan nilai tambah. Dari ouput akan memberikan feed back untuk perbaikan input. �� Big Quality (Kualitas besar), tranformasi bukan sekedar proses perubahan input menjadi output. Ketika perusahaan menyedikan input, ia akan berhubungan dengan supplier sebagai penyedia input serta pertimbangan nilai konsumen sebagai pertimbangan atas input yang digunakan. Hubungan dengan supplier pada saat ini bersifat partnership. Ouput akan memberikan umpan balik berupa informasi yang secara internal maupun eksternal. Dalam hal ini kesalahan-kesahalan yang terjadi dalam ouput dapat dianalisis dari informasi yang berasal dari dalam perusahaan maupun dari luar termasuk feed back dari konsumen. �� Jenis Transformasi, dalam produksi dapat dibagi menjadi : (1) Phisical dalam produksi pabrik; (2) Physiological, dalam perawatan kesehatan; (3) Phychological dalam bisnis hiburan; (4) location dalam transformasi; (5) Exchange/Pertukran dalam pelanggan; (6) Informational dalam telekomunikasi; (7) Storage/penyimpanan. B. PENGERTIAN OPERATIONS MANAGEMENT Operations Management (OM) adalah serangkaian aktivitas untuk menciptakan nilai dalam bentuk barang dan jasa melalui transformasi input menjadi output. Aktivitas merupakan proses atau sekumpulan kegiatan yang memerlukan satu atau lebih dari input, merubah dan menambah nilai pada input tersebut, sehingga dapat memberikan satu atau lebih output bagi pelanggan. Input terdiri atas sumber daya manusia (tenaga kerja), modal (peralatan dan fasilitas), pembelian bahan baku dan jasa, tanah dan energi. Sedangkan outputnya adalah barang dan jasa. Operations Management merupakan salah satu fungsi utama dalam setiap perusahaan, Oleh karena itu ada 10 keputusan strategis Operations Management yang terdiri: Service and product design, Quality management; Process and capacity design; Location; Layout design; Human resources and job design; Supply Chain Management; Inventory, material requirements planning, and JIT; Intermediate, short term, and project scheduling; Maintenance (Haizer & Render, 2004). Krajewsky & Ritzman, (2002) mendefinisikan Operations Management merupakan pengarahan dan pengawasan proses yang mengubah bentuk input menjadi barang dan jasa (output). Proses adalah aktivitas pokok dari organisasi yang digunakan untuk bekerja dan mencapai tujuan bersama. Pada dasarnya Operations Management merupakan salah satu fungsi di dalam perusahaan, di mana perusahaan besar pada umumnya memisahkan setiap fungsi ke dalam departemen yang terpisah, setiap fungsi memiliki tanggung jawab tertentu sesuai dengan tugasnya. Masing-masing fungsi dalam perusahaan saling berhubungan. oleh karena itu kerja sama, koordinasi dan komunikasi yang efektif sangat penting dilakukan untuk mencapai tujuan perusahaan. Keputusan Operations Management dibedakan menjadi keputusan bersifat stratejik memiliki konsekwensi jangka panjang dan kurang terstruktur, cenderung terfokus pada organisasi secara keseluruhan, dan lintas departemen. Kemudian keputusan taktis lebih terstruktur, rutin, konsekwensi jangka pendek, cenderung terfokus pada departemen, tim, dan tugas. Sehingga keputusan Operations Management terdiri atas 5 kategori:
6
1) Strategi Choise (startegi opersional) 2) Proses (proses, manajemen, perencanaan proses bisnis, dan manajemen teknologi) 3) Quality (TQM dan Statistical Prosess Control) 4) Capability, Location, and Layout 5) Operating Decisions meliputi: (Supply Chain Management, Forecasting, Inventory Management, Aggregate Planning, Resource Planning, Lean System, Sceduling) Krajewsky & Ritzman (2002). Dari pendapat ke dua ahli di atas pada hakekatnya tidak ada perbedaan yang mendasar mengenai definisi manajemen operasional, kedua-duanya lebih menekankan pada proses dan aktivitas dalam pelaksanaan tranformasi input menjadi output berupa barang dan jasa. Lebih lanjut setiap kategori keputusan dalam manajemen operasional di atas, memaikan peran vital dalam memperoleh keuntungan yang pada akhirnya dapat meningkatkan kinerja perusahaan dan keunggulan bersaing. Dengan demikian uraian ini menunjukan bahwa terdapat berbagai metode untuk mencapai kesuksesan melalui Operations Management. C. PERBEDAAN & PERSAMAAN MANUFACTURE DAN SERVICE �� Perbedaan Manufacture dan service Dalam perkembangannya manajemen operasi baik sektor manufaktur maupun jasa,. secara spesifik terdapat perbedaan antara manufaktur dan jasa antara lain : 1. Produk manufaktur bersifat tahan lama, bersifat fisik, artinya dapat dilihat dengan jelas wujud barang tersebut. Jasa tidak berwujud, misalnya berbentuk ide dan informasi. 2. Output dari manufaktur dapat disimpan sedangkan jasa tidak dapat disimpan. 3. Pada perusahaan manufaktur kontak langsung dengan konsumen relatif kecil sedangkan pada jasa dalam proses produksi juga melibatkan konsumen, sehingga terdapat kontak yang tinggi. 4. Waktu respon atas output pada manufaktur relative lama disbanding dengan jasa.
�� Persamaan Manufacture dan service Disamping terdapat perbedaan, persamaan antara manufaktur dengan jasa, yaitu : 1. Kedua tipe sama-sama menawarkan produk 2. Input manufaktur maupun jasa dapat disimpan. 3. Memfokuskan kepada kepuasan pelanggan. D. PRODUKTIVITAS Secara umum produktivitas dapat didefinisikan sebagai perbandingan antara jumlah barang dan jasa yang dihasilkan (ouput) dengan jumlah sumber daya yang dipakai (input). Peningkatan produktivitas dapat terjadi jika: a. Dengan jumlah ouput yang tetap, namun jumlah input berkurang b. Jumlah input & output bertambah, dengan kenaikan jumlah ouput yang lebih besar. c. Jumlah input maupun ouput berkurang, dengan penurunan input yang lebih banyak. d. Pengukuran produktivitas dapat dilakukan dengan formulasi :
E. PERKEMBANGAN PRODUKTIVITAS TIGA NEGARA RAKSASA DUNIA Perubahan yang terjadi dalam dunia bisnis selama dekade terakhir ini, lebih banyak dari pada perubahan selama lima atau sepuluh dekade sebelumnya. Persaingan global, aliansi global dan regional, bangkitnya raksasa Cina berkembangnya Uni Eropa dan pesatnya kemajuan teknologi informasi telah mengubah secara dratis panorama bisnis dunia. Perubahan bisnis memicu pula perubahan dan perkebangan manajemen, termasuk manajemen operasional internasional. Dalam manajemen operasional internasional terjadi kecendurangan baru dalam banyak hal dan pendekatan. Pengertian mutu tidak lagi sekedar memenuhi spesifikasi teknik, tetapi semua hal yang diharapkan dan dibutuhkan konsumen. Keputusan dalam manjemen operasional manufaktur tidak hanya ditentukan oleh faktor harga, tetapi juga kecepatan terhadap akses ke pasar, efisiensi biaya, skill, deliveri, kinerja produksi yang tinggi dan konsisten terhadap kualitas. Dengan demikian manajemen opersional manufaktur tidak lagi dianggap sebagai pusat biaya, tetapi menjadi pusat keuntungan, dan sebagai fungsi teknis dan taktis belaka tetapi fungsi strategis, sehingga ada kecenderungan berubah menjadi kemitraan yang bersifat aliansi strategi.
8
1. Amerika Serikat Amerika serikat mengalami penurunan produktivitas dari tahun 1950 sampai tahun 1988, sebab-sebab penurunan produktivitas: �� Orientasi finansial jangka pendek dan rendahnya riset dan development, diman Amerika Serikat lebih memeningkan ROI jangka pendek dan peningkatan EPS. Dimasa datang hal ini sangat beresiko karena tuntutan jaman yang berbeda. Hal ini terbukti dengan keberhasilan perusahaan Jepang menguasai market share dunia, misalnya keberhasilan Toyota Luxus menguasai 8% market share hanya dalam 3 tahun. �� Lemahnya strategi, perusahaan kurang meningkatkan strategi internasional maupun eksteranl, serta kurang men-sharekan informasi yang berkaitan dengan strateginya. �� Lemahnya manajemen SDM dan organisasi, di Amerika tenaga kerja berkompotisi untuk mendapatkan upah, sehingga sering terjadi keributan diantara diantara para pekerja. Lemahnya teknologi praktis, Rendahnya R&D di Amerika Serikat menjadikan lemahnya teknologi praktis. Produktivitas dalam industri mobil Amerika Serikat juga berbeda dengan Jepang, selain itu ada pula perbedaan produktivitas antara perusahaan, perbedaan ini meliputi : a. Biaya tenaga kerja di Jepang lebih rendah oleh karena itu pada tahun 1980-an proses perakitan memakan waktu lebih singkat dibanding dengan Amerika serikat sehingga biaya rendah, Jepang 17 jam untuk merakit mobil mini sedangkan Amerika serikat memerlukan waktu 28 jam) b. Investasi pada kapital dan teknologi jepang lebih tinggi c. Perbedaan ukuran kualitas, perusahaan Jepang lebih inovatif dalam mengembangkan model mobil (Amerika 6 tahun, sedangkan Jepang hanya 4 tahun) d. Industri Amerika tidak unggul pada kualitas dan pembelajaran dibandingkan Jepang. e. Perbedaan dalam biaya dan tingkat kerusakan, dimana Amerika serikat lebih tinggi dibanding dari Jepang. f. Pemanfaatan FMS (Flexible Machining Sistem) di Jepang mampu mengurangi waktu sampai 20,2 Jam sehari sedangkan Amerika serikat hanya mampu mengurangi waktu 8,3 jam sehari. Solusi yang diambil oleh Amerika serikat antara lain : 1) memprioritaskan pada riset dan development 2) Meningkatkan apresiasi SDM dengan tidak meminisasi upah, meningkatkan investasi pada training serta menciptakan Quality of Work Life yang kondusif. 3) Meningkatkan komunikasi dengan perusahaan lain dan supplier lain. 4) Kemabali ke basic Manajemen Operasi dan strategi 5P: People; Plants; Parts; Process; Plan and control system.

2. Jepang Produktivitas jepang terus mengalami peningkatan yang tajam karena keberhasilan dalam membangun industri komputer. Pada tahun 950-an pemerintah Jepang mengembangkan strategi penting dalam komputer yang berhubungan dengan industri telekomunikasi, penerbangan dan mesin pintar. Pemerintah Jepang menetapkan kebijakan: 1. Peraturan protek 2. Proyek Rist dan Development 3. Pemberian pinjaman lunak 4. Pengembangan perusahaan komputer. MITI (Ministry of Internasional Trade and Industri) mempromosikan komputer. MITI menetapkan tarif untuk mengontrol investasi asing dan import. Hal ini menekan IBM yang beroperasi di Jepang. Jepang ikut mengontrol tipe dan volume computer IBM yang dihasilkan. Computer Jepang bisa bersaing dengan IMB. MITI dengan 7 perusahaan computer membentuk JECC (Japan Elekctronic Computer Company). 3. Eropa Tahun 1980-an telah muncul banyak industri sebagai pesaing kuat Amerika yaitu dari Jepang dan Eropa, Bahkan tumbuh pula Newly Industrialized Country (NICs) yang telah berhasil mengikuti Jepang. Negara yang termasuk dalam NICs ‘Four Tiger’ (Korea Selatan, Singapura, Hongkong dan Taiwan), keemapat negara ini memiliki strategi pebelajaran yang cepat dalam memasuki kompetisi global. Di Amerika, kebanyakan usahawan adalah berorientasi pada prestasi artinya mereka tidaklah termotivasi secara extrinsically tetapi pada hakekatnya motivasi macam ini adalah lazim di Amerika Serikat dimana peneknannya pada pemenuhan individu. Tidak seperti di Eropa di mana lebih menekankan pada kepentingan masyarakat dan kelompok. Oleh karena itu ada suatu kebutuhan utama bagi orang-orang Eropa untuk merasakan bagian dari suatu kelompok. Sukar untuk membayangkan dari kebanyakan orang-orang Eropa yang bermaksud mempunyai prestasi individu dalam bisnis. Terutama ketika orang mempertimbangkan uang itu bukan hal yang paling utama bagi mereka. Dari bangsa-bangsa di Eropa agaknya bangsa Belanda yang paling menguasai bahasa inggris dan tidak segan-segan menggunakannya. Biasanya negosiasi sangat a lot, sehingga mereka sulit mencapai kompromi, mereka sangat menghargai ketepatan waktu. Berdasarkan gambaran umum dari ketiga negara raksasa di dunia (AS, Jepang dan Eropa) maka dalam dua decade terakhir (1980-2000-an) berbagai perusahaan seperti Motorola, Harley Davidson, Intel, Microsoft (di Amerika Serikat), Sony Corp, Mitsubishi (di Jepang), dan Mercedes Benz (di Jerman) telah melaksanakan strategi yang berbasis dan bersandarkan kepada mutu produk, telah menjadi dimensi primadona untuk memenangkan pesanan. Khususnya industri otomotif, elektronik, dan mesin di Jepang telah membuat produk berkualitas tinggi sebagi kunci sukses dari strategi perusahaan tersebut. Oleh karena itu, fakta menunjukkan bahwa industri otomotif Jepang mengalahkan industri otomotif Amerika Serikat, industri mesin Jepang (atau tidak kalah) dari industri mesin Eropa Barat, bahkan industri jam tangan Jepang mengalahkan industri jam tangan Swiss. Oleh karena itu, produk-produk Jepang pada tahun 1980-an telah 10 sampai 100 kali lebih kecil dalam tingkat kerusakan produk (product defect rate). Akhir-akhir ini berbagai perusahaan Amerika Serikat, Kanada, dan Eropa telah mencoba menurunkan tingkat kerusakan (damage) produk untuk meningkatkan kepentingan para langganan. Sebagai contoh, Motorola, produsen telepon seluler, telah menurunkan tingkat cacat produknya dari 6.000 per 1.000.000 produknya pada tahun 1985 menjadi hanya 30 per 1.000.000 produk pada tahun 1992, bahkan menjadi 3 per 1.000.000 produk pada tahun 1995. Demikian pula, Selectron (produsen papan sircuit/IC) telah menurunkan cacat produknya dari 100 unit per 1.000.000 produknya menjadi 2 unit saja per 1.000.000 produknya. Jadi, produk dengan mutu prima (superior quality) jelas akan menjadi produk yang diidamkan oleh setiap konsumen di seluruh dunia. F. PEMBELAJARAN MANUFAKTUR INDONESIA Potensi yang dimiliki oleh Indonesia, dapat dikatakan bahwa negara Indonesia mempunyai potensi untuk menjadi negara besar. Aspek jumlah penduduk (lebih dari 238 juta jiwa), potensi sumber daya alam, kebhinekaan agama, etnis dan budaya memberikan cukup peluang. Namun dalam perjalanan berbangsa dan bernegara ibarat berjalan dipinggir jurang yang sangat terjal. Dibutuhkan kesabaran, penuh kehati-hatian, kebijakan dan strategi yang tepat. Indonesia yang terdiri atas 30 propinsi dan 2 daerah istimewa dengan lebih dari 17.000 pulau yang tersebar di sepanjang lautan India. Indonesia mempunyai pertumbuhan rata-rata sebesar 4,1% (2003) dengan pendapatan perkapita penduduknya sebesar $ 3,200. dengan komposisi penduduk 29,4% (0 – 14 tahun); 65,5% tergolong usia kerja (15 – 64 tahun) dan 5,1% diatas usia 65 tahun. Besarnya potensi ini tidak secara otomatis menjadikan Negara Indonesia sebagai negara besar di kawasan Asia terlebih-lebih di dunia. Sehingga hal ini dapat berdampak terhadap penciptaan dan peningkatan produktivitas manufaktur di Indonesia.

�� Kondisi Manufaktur Indonesia Persaingan global manufaktur yang terjadi di dunia sehingga membuat perusahaan manufaktur di Indonesia mengalami penurunan secara drastic dimana pada tahun 2000 berada pada posisi 43, maka pada 2001 berada pada posisi 46, kemudian pada 2002 menjadi urutan ke-47, dan kemudian ditahun 2003 anjlok menjadi peringkat 57. Tampaknya, pemerintah belum optimal menyelesaikan dan menemukan akar persoalan mendasar dari keterpurukan sektor industri nasional di kancah persaingan produk industri global. Karena itu, pemerintah telah memberi fokus perhatian pada bagaimana meningkatkan daya saing produk industri manufaktur.
G. DAYA SAING PERUSAHAAN DAN FUNGSI OPERASI Ada empat dimensi daya saing (competitiveness) yang mengukur efektivitas fungsi operasi yaitu : �� Biaya Meskipun harga merupakan senjata bersaing yang digunakan di pasar, profitabilitas berkaitan dengan selisih antara harga dan biaya. Biaya adalah variable yang dapat memungkinkan harga lebih rendah namun tetap menguntungkan. Agar dapat bersaing atas dasar harga dituntut kemampuan fungsi operasi untuk berproduksi dengan biaya rendah, karenanya efek lokasi, desain produksi, penggunaan dan penggantian peralatan, produktivitas tenaga kerja, manajemen persediaan yang baik, pemanfaatan teknologi proses dll memberi kontribusi pada biaya yang dihasilkan.
13
�� Kualitas Efektivitas dari faktor ini telah ditunjukkan oleh dominasi pasar jepang di bidang produk elektronik konsumen, baja, mobil dan mesin perkakas, dimana kualitas produk seringkali dinyatakan sebagai alasan untuk memilih produk yang dibeli. �� Keandalan sebagai Pemasok Reputasi akan keandalan pasokan atau bahkan ketersediaan “diluar toko” seringkali merupakan senjata bersaing yang kuat. Pelanggan mungkin mau berkompromi dalam hal harga atau bahkan mutu untuk mendapatkan waktu penyerahan barang yang sesuai kebutuhan mereka. �� Fleksibilitas/Layanan Kemampuan untuk fleksibel banyak bergantung pada desain sistem produksi dan teknologi proses yang digunakan. 6. EVALUASI 1) Jelaskan ruang lingkup manajemen operasional dan pengertian produktivitas 2) Mengapa setiap perusahaan membutuhkan manajemen opersional 3) Bandingkan antara manajemen operasional pada perusahaan jasa dan manufaktur 4) Analisis dan interprestasikan capaian produktivitas dengan mengambil contoh kasus pada salah satu perusahaan.